Meliau, kerajaan / Prov. Kalimantan Barat

Kerajaaan Meliau, 1762-1960. Terletak di Kalimantan, Kab. Sanggau, prov. Kalimantan Barat.
Gelar raja Meliau: Panembahan.

Kab. Sanggau

Kab. Sanggau

Prov. Kalimantan Barat

Prov. Kalimantan Barat


* Foto foto kerajaan2, situs kuno dan suku di Kalimantan:  link


Sejarah kerajaan Meliau

Raja pertama kerajaan Meliau adalah Pangeran Mancar, putra ketiga Brawijaya dari kerajaan Majapahit. Bersama dengan saudara-saudaranya, Pangeran Mancar meninggalkan kerajaan Tanjungpura yang sering terlibat peperangan menuju daerah pedalaman Kalimantan.

Menurut Staatsblad van Nederlandisch Indië tahun 1849, wilayah ini termasuk dalam wester-afdeeling berdasarkan Bêsluit van den Minister van Staat, Gouverneur-Generaal van Nederlandsch-Indie, pada 27 Agustus 1849, No. 8.

Pada 1866, Pangeran Adipati Mangku Negara, panembahan kerajaan Meliau mengundurkan diri. Atas bantuan Belanda, putra mahkota yang pergi merantau tanpa diketahui keberadaannya, diketemukan di Minahasa, Sulawesi Utara. Ia telah memeluk agama Kristen dan menjadi pedagang. Atas bujukan Belanda, putra mahkota kembali ke Meliau pada 1869 dan dinobatkan sebagai raja dengan gelar Ratu Anum Paku Negara. Ratu Anum Paku Negara kemudian kembali ke agama Islam serta mendirikan keraton dan pendopo dari kayu dengan arsitektur yang indah di zamannya.

Ratu Anum Paku Negara wafat pada 1885. Putra tunggalnya, Abdul Salam pada waktu itu menjabat sebagai jaksa di Betawi. Abdul Salam kemudian diangkat menggantikan ayahnya dengan gelar Pangeran Ratu Muda Paku Negara. Pada 2 Agustus 1889, karena kurang puas dengan penghasilannya Pangeran Ratu Muda Paku Negara meninggalkan tahta kerajaan dan kembali ke Betawi. Tahun 1897, ia wafat tanpa meninggalkan keturunan.

Dengan beslit nomor 23 tanggal 15 Januari 1890, Gusti Mohamad Ali dari kerajaan Tayan kemudian menggabungkan kerajaan Meliau ke kerajaannya yang berlaku efektif pada 26 Februari 1890. Pada masa pemerintahan panembahan kerajaan Tayan berikutnya, Panembahan Anum Paku Negara, kerajaan Meliau dijadikan Gouvernement Gebied di bawah kekuasaan pemerintahan Hindia Belanda.

Di bawah peta kerajaan2 di Kalimantan barat abad ke-19 dan awal abad ke-20

klik foto untuk besar !

Kerajaan di Kalimantan barat, abad ke-19 dan awal abad ke-20

Kerajaan di Kalimantan barat, abad ke-19 dan awal abad ke-20


Daftar Panembahan Meliau

1762-17xx: Panembahan Mancar Diningrat
1780-1809: Panembahan Suma Yudanegara
1809-1825: Panembahan Natu Kusuma (pemangku)
1825-1828: Panembahan Ratu Kusuma Suryanegara
1828-1854: Panembahan Marta Suryakusuma (panembahan)
1854-1873: Panembahan Anom Pakunegara Suryakusuma
1873-1880: Panembahan Ratu Kusumanegara
1880-1905: Panembahan Pakunegara Suryakusuma
1905-1929: Panembahan Anom Pakunegara
1929-1944: Panembahan Anom Adinegara (Gusti Jaafar)
1945-1960: Panembahan Pakunegara (Gusti Ismail), Panembahan meliau terakhir.


Peta Kalimantan (Borneo) kuno

Untuk peta-peta Kalimantan kuno (1570, 1572, 1594, 1601, 1602, 1740, 1747, 1760, 1835), klik di sini.

Peta Kalimantan (Borneo) tahun 1601


Sumber

– Kerajaan Meliau: https://id.wikipedia.org/wiki/Meliau,_Sanggau
– Kerajaan Meliau: http://chowsusang.blogspot.co.id/2009/04/kerajaan-meliau.html


 

Advertisements

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: