Rao, kerajaan / Prov. Sumatera Barat – Wilayah Minangkabau

Kerajaan Rao terletak di Sumatera Barat. Kerajaan ini kerajaan Suku Minangkabau.

Peta yang menunjukan wilayah penganut kebudayaan Minangkabau di pulau Sumatera.

Provinsi Sumatera Barat (hijau)


* Foto foto situs kuno,  suku-suku di Sumatera dan Sumatera dulu: link


Sejarah kerajaan Rao

Sejak lama, sebelum penjajahan Belanda, Rao adalah sebuah kerajaan yang besar. Keluasannya meliputi sehingga kaki Bukit Tinggi, satu tempat dipanggil Kumpulan (sekarang dalam kawasan Pasaman), kawasan Riau, Kampar dan Medan di utara. Setelah persempadanan semula, Rao kini hanyalah sebahagian kecil dari Pasaman dan berada di sempadan utara Sumatera Barat (Rao merupakan pintu ke Medan, Sumatera Utara). Rao dahulu diperintah secara autonomi selama berkurun lamanya dimana Dato’ dan Rajanya memerintah dengan kapasiti masing -masing. Dato’ dan Raja ini juga khabarnya memiliki daulat dan istananya dan pergerakan mereka kemana jua menaiki tandu dengan diiringi oleh panglima serta pengawal.
Pada kurun ke 5 – 6 Rao juga mempunyai pemerintah tertinggi dengan gelaran Yang DiPertuan Rao, bersemayam di Koto Rajo, Mapat Tunggul, Rao. Tetapi atas sebab yang belum diketahui istana asal tersebut telah tertimbus dan tahta tersebut juga tidak ditabalkan semula. Kawasan tapak istana tersebut boleh dilihat dari jambatan sungai Asik, yang merupakan sempadan antara Nagari Lubuak Layang, Mapat Cancang dan Lubuak Godang, Mapat Tunggul.

Setelah pengembangan pengaruh Hindu pada abad ke 13 dan penjajahan pihak Belanda kemudiannya, Kerajaan Rao ini telah menjadi kecil dan semakin terhimpit. Ini dapat dilihat dari jumlah Raja – Rajanya yang berkurangan dari asalnya seramai 21 kepada hanya 15.
Daerah Rao menjadi bagian Kerajaan Pagaruyung sejak abad ke-16, yakni dengan ditempatkannya salah seorang raja yang bergelar Yang Dipertuan Padang Nunang. Pada masa kepemimpinan kaum Paderi, Rao merupakan salah satu pusat pengajaran Islam di Sumatera Tengah, khususnya untuk ilmu logika (mantiq) dan ma’ani. Sejak kekalahan pasukan Paderi pada tahun 1838, Rao menjadi bagian kolonial Hindia Belanda dan dimasukkan ke dalam karesidenan Padangsche Benedenlanden yang berpusat di Padang. Namun pada tahun 1891, pemerintah Hindia Belanda menggabungkan Rao ke dalam wilayah residen Padangsche Bovenlanden yang berpusat di Bukittinggi.
– Sejarah lengkap: http://sekondakhati.blogspot.nl/2009/02/blog-entry-asal-kerajaan-rao-dan-yang.html

Sumber

– Sejarah kerajaan Rao: http://sekondakhati.blogspot.nl/2009/02/blog-entry-asal-kerajaan-rao-dan-yang.html
– Sejarah kerajaan Rao: https://id.wikipedia.org/wiki/Rao,_Pasaman
– Sejarah Rao dan Pasaman: https://minangel.wordpress.com/2017/04/04/rao-pasaman-dan-kerajaan-padang-nunang/

– Perang Padri: https://id.wikipedia.org/wiki/Perang_Padri


Perang Padri, 1803 – 1838


 

Advertisements

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: