Aceh – Sultan

Kerajaan Aceh darussalam dipimpin oleh sultan bergelar Sultan Imam Adil. Rakyat sering memberikan sebutan istilah Poteu (Our King) kepada sultan. Dalam menjalankan tugasnya Sultan dibantu oleh Sekretaris Negara yang bergelar Rama Seutia Keureukon Katibul Muluk. Orang kedua dalam kerjaan adalah Qadhi Malikul Adil yang dibantu oleh seorang ulama besar bergelar Syeikhul Islam dann empat orang yang disebut Mufti Empat.

Sultan Aceh atau Sultanah Aceh merupakan penguasa / raja dari Kesultanan Aceh. Sultan awalnya berkedudukan di Gampông Pande, Bandar Aceh Darussalam kemudian pindah ke Dalam Darud Dunia di daerah sekitar pendopo Gubernur Aceh sekarang. Dari awal hingga tahun 1873 ibu kota berada tetap di Bandar Aceh Darussalam, yang selanjutnya akibat Perang dengan Belanda pindah ke Keumala, sebuah daerah di pedalaman Pidie.

Sultan/Sultanah diangkat maupun diturunkan atas persetujuan oleh tiga Panglima Sagoe dan Teuku Kadi Malikul Adil (Mufti Agung kerajaan). Sultan baru sah jika telah membayar “Jiname Aceh” (maskawin Aceh), yaitu emas murni 32 kati, uang tunai seribu enam ratus ringgit, beberapa puluh ekor kerbau dan beberapa gunca padi. Daerah yang langsung berada dalam kekuasaan Sultan (Daerah Bibeueh) sejak Sultanah Zakiatuddin Inayat Syah adalah daerah Dalam Darud Dunia, Masjid Raya, Meuraxa, Lueng Bata, Pagarayée, Lamsayun, Peulanggahan, Gampông Jawa dan Gampông Pande.

Lambang kekuasaan tertinggi yang dipegang Sultan dilambangkan dengan dua cara yaitu keris dan cap. Tanpa keris tidak ada pegawai yang dapat mengaku bertugas melaksanakan perintah Sultan. Tanpa cap tidak ada peraturan yang mempunyai kekuatan hukum.

Sultan Muhammad Daud Syah, sultan Aceh terakhir bersama pengawalnya

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: