Jawa, perang Tahta I, 1704-1708

Sultan Amangkurat III

Sultan Amangkurat III

 

VOC

VOC

 

 

 

 

 

 

 

 

Perang Tahta Jawa Pertama adalah konflik yang berlangsung antara tahun 1704 dan 1708, antara Sultan Amangkurat III dari Mataram dan VOC.

Tahun 1703 raja Amangkurat II dari Mataram meninggal. Penggantinya adalah puteranya, Amangkurat III. Pamannya, Pangeran Puger, bertikai dengannya dan terpaksa lari bersama keluarganya dari kraton Kartasura ke Semarang untuk mencari bantuan VOC. Puger menyatakan pada VOC bahwa Amangkurat III adalah musuh mereka bersama, dan sekutu musuh VOC, Untung Suropati. Dia juga menyatakan bahwa kebanyakan orang Jawa lebih menyukai dia sebagai raja baru. Pangeran Cakraningrat II dari Madura mendukung tuntutan Puger. Karena VOC menganggap Cakraningrat sebagai sekutu yang terpercaya, akhirnya VOC setuju untuk mendukung Puger.
Tahun 1704 VOC mengakui Puger sebagai raja dengan gelar Susuhunan Pakubuwana I. Peristiwa ini merupakan awal dari apa yang disebut “Perang Tahta Jawa Pertama”.
Daerah Pasisir ternyata tidak tertarik dengan mendukung Pakubuwana. Banyak pemimpin Pasisir lebih ingin menjadi bawahan VOC, terutama Cirebon, daripada terbawa dalam perang dan memikul beban kekuasaan Mataram. Namun VOC sendiri tidak tertarik dengan membawahi pemimpin tersebut.
Akhir 1704, Pakubuwana berhasil menundukkan Demak.
Agustus 1705, pasukan yang terdiri dari prajurit Jawa dan Madura, didukung orang Eropa dari VOC, Bugis, Makassar, Bali, Melayu, Banda, Ambon dan Mardijkers (orang pribumi berbahasa Portugis) menyerang Kartasura. Amangkurat terpaksa melarikan diri ke timur dan mencari suaka pada Surapati dengan membawa pusaka Mataram. Bulan September, Pakubuwana masuk Kartasura dan menaiki tahta Mataram. Tahun-tahun berikutnya, persekutuan Mataram, VOC dan Madura menjalakan sejumlah kampanye. Surapati terbunuh di Bangil tahun 1706.
Tahun 1707 Pasuruan ditundukkan dan Amangkurat lari ke Malang bersama para putera Surapati. Dalam kampanye terakhir ini, pasukan gabungan Mataram dan sekutunya sempat berjumlah 46 000 prajurit. Perang ini sangat berat bebannya dari segi manusia dan dana.
Tahun 1708 Amangkurat akhirnya setuju untuk berunding dengan VOC , dengan syarat dia diberi sebagian dari Jawa dan tidak menunduk ke Pakubuwana. VOC mempunyai rencana lain. Mereka menangkap Amangkurat dan membuangnya ke Sri Lanka, di mana dia meninggal tahun 1734.

– Sumber: 
Wiki
——————
The First Javanese War of Succession was a struggle between Sultan Amangkurat III of Mataram and the Dutch East India Company who supported a rival claimant to the throne.

Source: Wiki
——————————————————————————————————————–

 

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: