Prasasti Kuno “Ata Jawa” di Desa Lewo Raja, kerajaan Labala

– Sumber: https://www.kompasiana.com/hamdanhammado/5a9bbd6ddd0fa804af4875b2/prasasti-kuno-ata-jawa-di-desa-lewo-raja-kecamatan-wulandoni-lembata-ntt?page=all

————————————–

Lewo raja adalah nama salah satu desa yang terdapat di kecamatan Wulandoni, kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur. Kata Lewo Raja berasal dari bahasa daerah lamaholot. Lewo berarti kampong dan Raja berarti Raja atau pemimpin sebuah kerajaan. Jadi kata Lewo Raja berarti ” Kampung Raja” atau “Kampungnya Raja”. Saat ini desa  tersebut dikenal dengan nama Lewo Raja atau juga bisa disebut dengan desa Labala.
Desa Lewo raja atau Labala dikatakan sebagai kampung raja karena pada masa kajayaan kerajaan-kerajaan di Nusantara, desa tersebut juga merupakan sebuah kerajaan kecil yang bernama Kerajaan Labala. Kerajaan tersebut mengusai 18 kampung di pulau Lembata, antara

lain, Desa Lusilame, Nuba Haeraka, Atakore, Lerek, Alap Atadei, Leba Ata, Atalojo, Atakore, Karangora. Kampung-kampung ini sekarang tersebar di dua kecamatan yakni, kecamatan Atadei dan kecamatan Wulandoni.
Menurut cerita tutur tokoh masyarakat setempat bahwa pada masa kejayaannya, kerajaan Labala telah menjalin hubungan kerja sama dengan kerajaan Majapahit yang pada masa itu merupakan salah satu kerajaan yang memiliki pengaruh yang sangat luas. Hal ini terbukti dengan adannya sebuah prasasti Ata Jawa yang hingga saat ini masih disimpan di rumah adat kediaman raja Baha Mayeli. Dalam bahasa Lamholot atau bahasa daerah masyarakat desa Lewo raja dan Luki pantai harapan Ata Jawa yang berarti “Orang Jawa”.
Karena prasasti Ata Jawaini merupakan salah satu benda peninggalan budaya masa lalu dari kerajaan Labala maka pembahasan dalam tulisan ini akan terfokus pada identifikasi aspek-aspek penting pada prasasti kuno Ata Jawayang telah disebutkan diatas. Prasasti Ata jawa terbuat dari kayu berbentuk segi empat dengan ukuran panjang -+ 30 cm dan ukuran lebar -+ 30 cm.

Afbeeldingsresultaat voor prasasti Ata Jawa labala

Pada bagian tengah kayu terdapat juga tonjolan berbentuk bulat yang juga berasal dari kayu dan memiliki ukiran-ukiran motif hias berupa floral yang di pahat hampir disetiap sisi prasasti tersebut. Selain motif hias, pada prasasti tersebut juga terdapat tulisan-tulisan huruf jawa kuno yang pahat pada bagian lingkaran menonjol ditengah prasati tersebut. Prasati tersebut disimpan didalam sebuah kotak kayu polos yang juga berbentuk segi empat.

Prasasti Ata Jawa merupakan salah satu artefak peningglan budaya tertua pada masa kerajaan Labala di desa Lewo raja,kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur.
Meski pada era modern ini kerajaan Labala sudah tidak lagi terlihat atau dapat juga dikatakan secara keseluruhannya sudah tidak lagi tampak, akan tetapi sisa-sisa peninggalan kerajaan berupa artefak-artefak budaya yang sangat penting masih ditemukan ditengah-tengah kehidupan masyarakat desa Lewo raja. Benda-benda peningalan tersebut sampai saat ini masih tersimpan rapi, dijaga dan dirawat dengan baik oleh masyarakat desa Lewo raja pada umumnya dan anak keturunan raja-raja kerajaan Labala secara khusus.

Hal ini dikarenakan benda-benda peninggalan tersebut, bagi masyarakat setempat merupakan benda-benda yang meiliki nilai yang sangat berharga dan tinggi.
Dalam kaitannya dengan prasasti Ata Jawa, nilai historis yang dimiliki pun sangatlah tinggi dan berharga. Berdasarkan cerita tutur para sesepuh dan tokoh adat masyarakat desa Lewo raja, prasasti Ata Jawa merupakan jelmaan dari salah seorang putri raja kerajaan Majapahit yang lari dari kerajaan Majapahit akibat tidak mau dijodohkan dengan seorang pangeran di kerajaan Majapahit tersebut.

Dalam pelarian itu sang putri kemudian menyebrangi lautan Jawa menuju ke Pulau Flores utuk menemui kekasihnya yang merupakan salah seorang pangeran yang berasal dari kerajaan Labala. Dalam perjalanan tersebut sang putri kemudian berubah wujud menjadi papan kayu akibat terkena kutukan dari ayahnya yang merupakan raja di kerajaan Majapahit.

Dengan wujud papan kayu tersebut, sang putri pun terombang ambing terbawa arus samudra dan kemudian terdampar di pantai kerajaan Labala. Pada saat terdampar, papan kayu tersebut ditemukan oleh salah seorang nelayan dari desa pedalaman gunung Ado Wajo yang sedang mencari siput atau kerang laut.

Pada saat ditemukan tersebut, sang nelayan mendengar suara seorang putri yang sedang bersyair yang mana suara tersebut berasal dari papan kayu tersebut. Isi syair dari sang putri tersebut menceritakan tentang dirinya, bahwa dia adalah seorang putri yang berasal dari Pulau Jawa dan datang ke sini untuk mencari raja Labala. Setelah mendengar syair tersebut, maka sang nelayan pun membawa papan kayu tersebut dan diserahkan kepada raja Labala.

Dari sepenggalan cerita tutur yang telah dikemukakan diatas, dapat diketahui bahwa betapa penting dan berharganya prasasti tersebut bagi masyarakat desa Leworaja. Karena dengan adanya prasasti tersebut dapat dijadikan sebagai salah satu bukti kuat bahwa pada masa lalu pernah ada kerajaan di desa tersebut dan juga kerajaan tersebut masih memiliki hubungan kerja sama ataupun hubungan lainnya dengan kerajaan besar yang terkenal seantero Nusantara, yakni Kerajaan Majapahit.

Sebuah artefak peningalan masa lalu tentu saja harus memiliki nilai penting yang meliputi berbagai macam aspek didalamnya. Berikut ini akan dipaparkan beberapa nilai penting yang dapat dilihat dari artefak prasasti kuno Ata Jawa.

Nilai penting pada aspek sosial. Prasasti Ata Jawa merupakan salah satu prasasti peningglan masa kerjaan Labala yang bertuliskan huruf Jawa Kuno. Dalam kaitannya dengan aspek sosial masyarakat Lewo raja, masyarakat Lewo Raja meyakini bahwa prasasti tersebut merupakan salah satu bukti bahwa pada jaman dahulu masyarakt Lewo Raja masih memiliki hubungan darah dengan orang Jawa. Keyakinan akan adanya hubungan darah tersebut kemudian diceritakan dan ditanamkan secara turun temurun dalam diri seluruh generasi orang Lewo Raja sampai saat ini.

Oleh karena itu dimanapun berada apabila seorang yang berasal dari desa Lewo raja bertemu dengan orang jawa maka orang jawa tersebut akan dianggap sebagai saudara sedarah. Sedangkan secara khusus oleh masyarakat Lewo raja terkait dengan adanya prasasti tersebut adalah masyarakat Lewo raja pada suatau waktu dalam melakukan upacara adat oleh anak turunan raja Labala, maka seluruh masyarakat di desa tersebut bahkan dari desa lain akan turut membantu mensukseskan upacara adat tersebut secara bergotong royong.

Nilai penting pada aspek pendidikan. Jika dilihat dari aspek pendidikn maka prasasti Ata Jawa juga memiliki peran yang sangat penting bagi pendidkan di Indonesia secara umum dan pendidikan bagi generasi muda desa Lewo Raja secara khusus. Terkait dengan nilai penting pada aspek pendidikan ini, prasasti Ata Jawa dapat digunakan sebagai objek pembelajaran sejarah bagi anak-anak sekolah di desa Lewo raja untuk mengetahui dan mengerti tentang asal usul dan sejarah kerajaan Labala.

Selain itu prasasti tersebut juga dapat dijadikan sebagai objek penelitian bagi mahasiswa maupun peneliti dari bidang ilmu manapun. Misalkan pada kajian ilmu arkeologi, melalui prasasti tersebut akan bias diadakan penelitian mengenai bagaimana hubungan antara kerajaan-kerajaan kecil lain di Nusantara, terkhusus antara kerajaan Labala dan kerajaan Majapahit.

Nilai penting dalam aspek budaya. Prasasti Ata Jawa juga memiliki nilai yang sangat penting dalam aspek budaya. Dengan adanya prasasti tersebut dapat dijadikan sebagai salah satu objek pengembangan budaya pada masyarakat setempat. Dalam hal ini prasasti tersebut bisa dijadikan sebagai objek wisata budaya.

Seperti yang diketahui bahwa prasasti Ata Jawa sampai saat ini masih berada ditangan anak turunan dari raja Baha Mayeli. Prasati tersebut juga disimpan di rumah adat atau rumah raja yang sampai saat ini masih memiliki bentuk, ukuran, dan bahan yang sama seperti dahulu kala. Maka ketika prasasti tersebut dijadikan sebagai objek wisata budaya maka masyarakt setempat akan dapat memperoleh keutungan ekonomis, selain itu juga dapat juga memperoleh perhatian publik secara luas sehingga secara tidak langsung dengan strategi tersebut dapat memperkokoh jati diri masyarakat Lewo raja secara umum.

Demikian sedikit tulisan tentang Prasasti Kuno “Ata Jawa”  di desa Leworaja Kecamatan Wulandoni, NTT. Adapun hal-hal lain yang lebih detail barangkali akan sangat baik untuk dilakukan penelitian lanjutan terhadap objek tingalan budaya tersebut agar dapat menghasilkan suatu data yang lebih komplit dan dapat membantu perkembangan nilai pendidikan, nilai budaya, dan juga nilai historis dimasa yang akan datang.