Lagundi Nan Baselo, kerajaan / Prov. Sumatera Barat – kab. Tanah Datar

Kerajaan Lagundi Nan Baselo terletak di prov. Sumatera Barat, kab. Tanah Datar.
Kerajaan ini berdiri abad ke-2 masehi sampai pertengahan abad ke-5 masehi.

The kingdom of Lagundi Nan Baselo is located on Sumatera, prov. of West Sumatera, in the district of Tanah Datar.
This kingdom existed from the 2nd century until the 5th century.
For english, click here

Kab. Tanah Datar, Provinsi Sumatera Barat


* Foto sultan dan raja yang masih ada di Sumatera: link
* Foto sultan dan raja di Sumatera dulu: link

* Foto raja-raja di Simalungun dulu: link
* Foto raja-raja kerajaan kecil di Aceh dulu: link

* Foto perang Aceh – Belanda, 1873-1904: link
* Foto situs kuno di Sumatera: link


Sejarah kerajaan Lagundi Nan Baselo

Sebelum kerajaan Pagaruyung di Minangkabau, sudah ada kerajaan-kerajaan lainnya secara silih berganti antara lain:

Kerajaan Lagundi Nan Baselo yang berpusat di Pariangan Padang Panjang, berusia dari pertengahan abad ke-2 M sampai pertengahan abad ke-5 M.
Tidak ada info tambahan tentang kerajaan ini.

Dikisahkan dalam Tambo bahwa nagari pertamasebagai tempat bermukim nenek-moyang Minangkabauadalah suatu tempat yang bernama Lagundi Nan Baselo,yaitu sebuah tempat yang terletak di kaki Gunung Merapi.

Dalam Tambo Minangkabau, kedatangan Sang Sapurba bersama pembantunya Cati Bilang Pandai, diiringi oleh empat orang yang dikiaskan dengan Harimau Campo, Kucing Siam, Kambing Hutan dan Anjing Mu’alim. Nama-nama ini mungkin juga menunjukkan asal daerah dari para pengiring tersebut.
Sesampainya di Minangkabau, penguasa setempat yakni Datuk Suri Dirajo mengawinkan Sang Sapurba dengan adiknya Indo Jalito. Sang Sapurba dinobatkan menjadi raja dengan gelar Maharajadiraja, setelah mengalahkan Sikati Muno, orang jahat yang datang dari seberang lautan. Meski Sang Sapurba dinobatkan sebagai raja, namun ia hanya sebagai simbol. Yang memegang kendali kuasa pemerintahan di Minangkabau tetap Datuk Suri Dirajo. Sang Sapurba kemudian membangun pusat pemerintahan di Lagundi Nan Baselo yang merujuk pada kawasan Pariangan (Parhyangan).

Wilayah Suku Minangkabau


Sejarah kerajaan-kerajaan Minangkabau

Sebelum Kerajaan Pagaruyung di Minangkabau, sudah ada kerajaan-kerajaan lainnya secara silih berganti antara lain:

1. Kerajaan Pasumayan Koto Baru, yang berpusat di Pariangan, di kaki gunung Merapi, berusia kurang lebih 3 abad sebelum masehi, dan berakhir abad ke-5. Raja yang terkenal adalah Sri Maharaja Di raja, yang menurut Tambo Alam Minangkabau adalah anak dari sultan Iskandar Zulkarnaen.
Pada masa pemerintahan Raja Sri Maharaja Diraja inilah dibentuk koto-koto dan nagari-nagari dan disetiap koto dan nagari dibentuk datuk-datuk sebagai pemimpin adat dan sekaligus sebagai wakil mutlak dari daulat yang dipertuan Sri Maharaja Diraja di Pariangan. Penyempurnaan susunan adat dan pemerintahan dilakukan oleh anaknya Datuk Ketumanggungan dan saudara tirinya Datuk perpatih Nan Sebatang dan mamak kandungnya Datuk Suri Dirajo.

Setelah kerajaan Pasumayan Koto Batu berakhir, Datuk Ketumanggungan dan Datuk Perpatih Nan Sebatang yang merupakan dua bersaudara se-ibu lain ayah mendirikan kerajaan baru.
Datuk Ketumanggungan mendirikan kerajaan Bungo Setangkai di Sungai Tarab dan sebagai yang dipertuan (perdana menteri) adalah Datuk Bandaro Putiah. Sedangkan Datuk Perpatih Nan Sebatang mendirikan kerajaan Dusun Tuo di Lima Kaum

2. Kerajaan Bunga Setangkai. Setelah kerajaan Lagundi Nan Baselo runtuh, maka muncullah kerajaan Bunga Setangkai yang berpusat di sungai Tarab, yang usianya dari pertengahan abad ke-5 M sampai pertengahan abad ke-14 M. Dipimpin oleh rajanya yang bergelar Datuk Ketumanggungan.

3. Kerajaan Dusun Tuo. Bersamaan dengan kerajaan Bunga Setangkai berdiri pula kerajaan Dusun Tuo yang berpusat di Lima Kaum, yang dipimpin oleh rajanya yang bergelar Datuk Perpatih Nan Sabatang. Kerajaan ini tidak berusia panjang hanya sampai abad ke-5 M, yang kemudian bersatu dengan Kerajaan Bunga Setangkai. Rajanya kemudian diberi kebesaran Gajah Gadang Patah Gadiang.

4. Kerajaan Lagundi Nan Baselo yang berpusat di Pariangan Padang Panjang, berusia dari pertengahan abad ke-2 M sampai pertengahan abad ke-5 M.

5. Kerajaan Bukit Batu Patah
Kerajaan Bukit Batu Patah didirikan oleh seseorang Datuk yang bertapa di Bukit Patah. Ini masih ada hubungan keluarga dengan. Yang Dipertuan Bungo Satangkai. Nama Datuk ini adalah Sutan Nun Alam. Di Bukit Batu Patah ini sampai sekarang masih terdapat Luak Nan Tigo, tempat bertapa dilereng Gunung Bungsu di belakang istana Pagaruyung sekarang. Pada masa kerajaan Bukit Batu Patah ini Luak Nan Tigo sudah dapat disatukan dalam masalah adat dan pemerintahan. Sudah dibentuk Rajo Nan Duo Selo dan Basa Ampek Balai.

6. Kerajaan Dharmasraya. Bersamaan dengan berdirinya kerajaan Bunga Setangkai, di sepanjang Batang Hari didirikan pula kerajaan Dharmasraya yang raja-rajanya pun berasal dari Pariangan Padang Panjang.

7. Kerajaan Pagaruyung. Kerajaan ini pernah dipimpin oleh Adityawarman sejak tahun 1347. Dan sekitar tahun 1600-an, kerajaan ini menjadi kesultanan Islam.


Sumber

– Sejarah kerajaan Lagundi Nan Baselo: http://integralist.blogspot.nl/2013/04/sejarah-ringkas-kerajaan-pagaruyuang.html
– Sejarah kerajaan Lagundi Nan Baselo: http://baripesona.blogspot.nl/2015/02/sejarah-minangkabau-episode-pecahnya.html

– Sejarah kerajaan-kerajaan Minangkabau: https://docplayer.info/38018145-Bab-v-kesimpulan-dan-saran-meliputi-wilayah-bekas-kerajaan-bunga-setangkai-dan-wilayah-bekas-kerajaan-dharmasyara.html


Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: