Pagaruyung, kerajaan-kerajaan bawahan kerajaan Pagaruyung

Info di bawah di ambil dari: http://kubuangtigobaleh.blogspot.com/2017/09/sejarah-kerajaan-pagaruyung_21.html

Terbinanya dengan baik hubungan Kerajaan Pagaruyung sebagai pusat alam Minangkabau dengan kerajaan-kerajaan bawahannya yang disebut dengan Sapiah Balahan Kuduang Karatan, Kapak Radai, Timbang Pacahan yang merupakan bagian dari Kerajaan Pagaruyung. Bentuk hubungan yang dipakai, campuran antara hubungan pemerintah pusat dengan negara bagian dan antara pemerintah pusat dengan kerajaan persemakmuran (commonwealth) Kerajaan-kerajaan Sapiah Balahan itu adalah:

1) Kerajaan Padang Nunang Rao di Pasaman,
2) Kerajaan Parit Batu di Pasaman Barat,
3) Kerajaan Kinali di Pasaman Barat,
4) Kerajaan Talu di Pasaman Barat,
5) Kerajaan Kumpulan di Pasaman Timur,

6) Kerajaan Mandailing di Penyabungan,
7) Kerajaan Kota Pinang di Labuhan Batu,
8) Kerajaan Panai di Padang Lawas,
9) Kerajaan Asahan di Asahan,
10) Kerajaan Kuala Pilah di Labuan Batu,

11) Kerajaan Perbaungan di Serdang,
12) Kerajaan Barus di Barus,
13) Kerajaan Seribu Dolok di Tapanuli.
14) Kerajaan Tiku di Tiku,
15) Kerajaan Pariaman di Padusunan,

16) Kerajaan Sunua di Kurai Taji,
17) Kerajaan Koto Tinggi Pakandangan di Koto Tinggi.
18) Kerajaan Pauah dan Padang,
19) Kerajaan Ampek Angkek Canduang terdiri dari:
a) Datuk Bandaro Panjang, Raja di Biaro Balai Gurah melimpah ke Tanjuang Alam, Batu Taba, Ampang Gadang dan
Pasia.
b) Datuk Mangiang di Panampuang, Raja Panampuang Canduang dan Lambah melimpah ke Tilatang Kamang.

20) Kerajaan Sungai Pua dan Banuhampu dipimpin oleh Datuk Tumanggung Kampuang Basa,
21) Kerajaan Ampek Koto dipimpin Tuanku Inyiak nan Bagombak di Koto Gadang,

22) Kerajaan Rajo yang Balimo di luak Limo Puluah Koto, terdiri dari :
1. Rajo Luak Limo Puluah di Kampuang dalam Aia Tabik Payakumbumbuh.
2. Rajo di Ulu di Situjuah Banda Gadang.
3. Rajo di Lareh di Sitanang Muaro Lakin.
4. Rajo di Sandi di Koto nan Gadang Payakumbuh.
5. Rajo di Ranah di Guguak Talago Gantiang

Kelima raja ini dibantu oleh Niniak nan Barampek dan Kambuik Baniah Tampang Pusako iaitu:
– Datuk Majo Indo Niniak nan Barampek di Andiang Limbanang,
– Datuk Suri Dirajo Niniak nan Barampek di Mungka,
– Datuk Bandaro Sati Niniak nan Barampek di Mahek,
– Datuk Rajo Di Balai Niniak nan Barampek di Muara Takus,
– Datuk Sibijayo Kambuik Baniah Tampang Pusako di Pangkalan.

23) Kerajaan Dalu-Dalu di Tambusai,
24) Kerajaan Rambah di Pasir Pangarayan.
25) Kerajaan Patapahan.
26) Kerajaan Siak Sri Indrapura.
27) Kerajaan Gunung Sahilan di Riau.
28) Kerajaan Palalawan.
29) Kerajaan Singingi di Muara Lembu.
30) Kerajaan Kuantan Rantau nan Kurang Aso Duo Puluah.
31) Kerajaan Baserah.
32) Kerajaan Cerenti.
33) Kesultanan Indragiri.
34) Kesultanan Muda Lingga.
35) Kesultanan Muda Pulau Penyegat.
36) Kerajaan Keritang di perbatasan Riau dan Jambi.
37) Kerajaan Lubuk Kepayang di Jambi.
38) Kerajaan Teratak Air Hitam di Jambi.
39) Kerajaan Tanah Pilih di Talanaipura Jambi.
40) Kerajaan Tanah Basam Basemah.
41) Kerajaan Limun Batang Asai Jambi.
42) Kerajaan Tamiai di Kerinci.
43) Kerajaan Tanah Sikudung di Kerinci.
44) Kerajaan Kuto Basa Abai Siat Dharmasraya.
45) Kerajaan Siguntur di Dharmasraya.
46) Kerajaan Sitiung di Dharmasraya.
47) Kerajaan Padang Laweh di Dharmasraya.
48) Kerajaan Pulau Punjuang di Dharmasraya.
49) Kerajaan Jambu Limpo Lubuak Tarok di Sijunjung.
50) Kerajaan Pulau Kasiak di Alahan Panjang.
51) Kerajaan Alam Surambi Sungai Pagu.
52) Kerajaan Rantau Duo Baleh Koto.
53) Kerajaan Lubuak Malako.
54) Kerajaan Sangir Balai Janggo di Sungai Kunyit.
55) Kesultanan Indropuro dengan bawahannya raja-raja Bandar Sepuluh.
56) Kerajaan Muko-Muko.
57) Kerajaan Sebelat.
58) Kerajaan Ketaun.
59) Kerajaan Sungai Limau di Bengkulu.
60) Kerajaan Rindu Hati Kepayang di Bengkulu.
61) Kerajaan Ranah Sikalawi Sungai Ngiang di Rajang Lebong.
62) Kerajaan Sekala Brak di Lampung.
63) Kerajaan Negeri Sembilan di Tanah Melayu.
64) Kesultanan Mempawa Kalimantan Barat.
65) Kesultanan Kota Waringin Pangkalan Bun di Kalimantan Tengah.
66) Kesultanan Manggarai di Flores.

Bahkan Kerajaan Pagaruyung juga mempunyai hubungan sejarah dan kekerabatan dengan Kesultanan Gowa Tallo, Kesultanan Bima, Kesultanan Dompu, Kesultanan Sumbawa dan Kesultanan Ternate. (marisma.multiply.com/journal/item/48)

Seluruh Kerajaan-Kerajaan Sapiah Balahan, Kuduang Karatan, Kapak Radai, Timbang pacahan Kerajaan Pagaruyung Darul Qorror tersebut, disusun tata pemerintahannya sebagai berikut:
Sebagai pucuk tertinggi dari Kerajaan Pagaruyung adalah Daulat Yang DiPertuan Raja Alam Pagaruyung Darul Qorror dengan gelar Sultan Maharaja Sakti, bertahta dan bersemayam di Istano Silinduang Bulan Pagaruyung Darul Qorror, beliau di bantu oleh dua orang tangan kanannya iaitu:

1. Yang DiPertuan Raja Adat bertahta dan bersemayam di Buo, mengurus masalah-masalah adat.
2. Yang DiPertuan Raja Ibadat Sumpur Kudus, bertahta dan bersemayam di Sumpur Kudus, khusus mengurus masalah-masalah ibadat (agama).

Bilamana masalah-masalah adat dan agama tidak dapat di selesaikan oleh Raja Adat dan Raja Ibadat, maka keputusan terakhir (biang cabiak gantiang putuih) tetap berada di tangan Daulat Yang DiPertuan Raja Alam Pagaruyung.

Daulat Yang DiPertuan Raja Alam Pagaruyung mempunyai tiga orang penasihat yang disebut dengan ” Niniak Nan Batigo ” atau Rajo Tigo Selo. Yaitu :

1. Datuk Bandaro Putiah Sungai Tarab, Pucuak Bulek Urek Tunggang kelarasan Koto Piliang.
2. Datuk Bandaro Kuniang di Lima Kaum, Pucuak Bulek Urek Tunggang kelarasan Bodi Caniago.
3. Datuk Suri Dirajo di Pariangan, Pucuak Bulek Urek Tunggang kelarasan Lareh nan Panjang ( Lareh nan Bunta )

Dalam melaksanakan kekuasaan dan kedaulatannya Daulat Yang DiPertuan Raja Alam Pagaruyung mempunyai kabinet yang terdiri dari Basa Ampek Balai dan Langgam Nan Tujuah.

Basa Ampek Balai

1. Tuan Panitahan di Sungai Tarab dijabat oleh Datuk Bandaro Putiah, beliau berfungsi sebagai Perdana Menteri atau disebut juga Pamuncak Koto Piliang.
2. Tuan Indomo Saruaso berfungsi sebagai Menteri utama di bidang politik, pemerintahan dan adat. Disebut juga sebagai Payung Panji Koto Piliang.
3. Tuan Makhudum Syah di Sumanik, berfungsi sebagai Menteri utama dibidang perekonomian, kewangan serta hubungan luar negeri, beliau juga disebut sebagai Aluang Bunian Koto Piliang.
4. Tuan Kadhi Padang Gantiang, berfungsi sebagai Menteri utama dalam bidang pendidikan dan agama, beliau juga disebut sebagai Suluah Bendang Koto Piliang.

Tujuh Menteri kembar yang disebut dengan sebutan Langgam Nan Tujuah, terdiri dari:

1. Tampuak Tangkai Koto Piliang, berkedudukan di Pariangan dan Padang Panjang, mempunyai tugas khusus dibidang adat dan kebudayaan.
2. Pasak Kungkuang Koto Piliang berkedudukan di Sungai Jambu dan Labuatan, mempunyai tugas khusus dibidang keamanan.
3. Perdamaian Koto Piliang berkedudukan di Simawang dan Bukit Kanduang, mempunyai tugas khusus dibidang pengadilan.
4. Cemeti Koto Piliang berkedudukan di Sulik Aia dan Tanjung Balik mempunyai tugas khusus dibidang kejaksaan dan mengurus orang-orang hukuman.
5. Camin Taruih Koto Piliang berkedudukan di Singkarak dan Saniang Baka, mempunyai tugas khusus di bidang penyiasatan ( inteligen dan penelitian )
6. Harimau Campo Koto Piliang, berkedudukan di Batipuah dan Sepuluh Koto, mempunyai tugas khusus sebagai panglima hulubalang di utara dan barat Minangkabau.
7. Gajah Tongga Koto Piliang, berkedudukan di Silungkang dan Padang Sibusuak, mempunyai tugas sebagai panglima hulubalang untuk sektor selatan dan timur.

Khusus di daerah kelarasan Bodi Caniago dan kelarasan Lareh nan Panjang diberikan pula semacam otonomi khusus, seperti Datuk Bandaro Kuniang Pucuak Bulek Urek Tunggang kelarasan Bodi Caniago yang disebut juga Gajah Gadang Patah Gadiang, memimpin wilayah yang disebut V Kaum Xll Koto

Batanjuang nan Ampek :
1. Tanjuang Bingkuang Limo Kaum.
2. Tanjuang Alam Tabek Patah.
3. Tanjuang Sungayang.
4. Tanjuang Barulak.

Balubuak nan Tigo:
1. Lubuak Sikarah Solok Selayo
2. Lubuak Sipunai Tanjung Ampalu.
3. Lubuak Simawang Talawi.

Sementara Datuk Suri Dirajo sebagai Pucuak Bulek Urek Tunggang kelarasan Nan Panjang mempunyai wilayah sederetan gunung Merapi ( Pariangan, Padang Panjang, Guguak dan Sikaladi ) sealiran Batang Bangkaweh ( Simabua, Batu Basa, Sialahan, Padang Magek, Tigo Koto, Balimbiang, Sawah Kareh )

Khusus dilingkungan Istana Pagaruyung Darul Qorror, Daulat Yang DiPertuan Raja Alam Pagaruyung mempunyai pembantu-pembantu khusus yang disebut dengan Datuk yang Batujuah di Pagaruyung iaitu:

1. Datuk Simarajo urusan rumah tangga istana.
2. Datuk Bijayo urusan kewangan istana.
3. Datuk Puti Janik urusan protokol istana.
4. Datuk Rajo Lelo urusan keamanan istana.
5. Datuk Rajo Malano urusan agama istana.
6. Datuk Rajo Panghulu urusan adat istiadat Istana.
7. Datuk Rajo Aceh juru bicara istana.

disamping itu banyak lagi jabatan-jabatan khusus di istana seperti Hulubalang Istana, Khatib Istana, Imam Istana, Ajudan Raja, Pengawal Raja dan lain-lain.

MASA KELAM
Semenjak tahun 1403 di zaman pemerintahan Sultan Bakilap Alam, kerajaan Pagaruyung Darul Qorror telah dinyatakan sebagai kerajaan Islam dengan pegangan Syiah Karamithah ( yang faham keagamaannya merupakan gabungan dari fahaman Ahli Sunnah wal Jamaah dengan fahaman Syiah ) Fahaman Islam Karamithah inilah yang telah disebar ke hampir seluruh Nusantara, Semenanjung Melayu, bahkan sampai ke Filipina. Faham keagamaan inilah yang kemudiannya di pertentangkan oleh gerakan Paderi yang berfahaman Wahabi yang dibawa oleh tiga orang ulama Minangkabau setelah belajar Islam di Makkah iaitu Haji Piobang, Haji Miskin dan Haji Sumanik.

Akibat pertentangan kerajaan Pagaruyung yang berfahaman Syiah Karamithah dengan kaum Paderi yang berfahaman Wahabi, terjadilah pertentangan dan pergolakan diantara keduanya yang memberikan kesempatan besar kepada kolonialis Belanda untuk mengadu domba kedua-duanya dan setelah kedua-duanya lemah kemudian mereka menghancurkannya dan menguasainya.

Secara resmi Kerajaan Pagaruyung mengalami kehancuran pada tahun 1833 pada saat ditangkapnya Daulat Yang DiPertuan Pagaruyung Sultan Alam Bagagarsyah yang dinyatakan sebagai penjahat perang oleh pemerintah kolonialis Belanda dan dibuang ke Betawi ( Batavia sekarang ini Jakarta ) Sepeninggalan Sultan Alam Bagagarsyah , perjuangan melawan Belanda dilanjutkan oleh adik sepupunya, sekali gus adik iparnya Sultan Abdul Jalil Yang DiPertuan Sembahyang yang memegang jabatan Daulat Yang DiPertuan Alam Pagaruyung , Raja Adat Buo dan Raja Ibadat Sumpur Kudus sekaligus.

Sultan Abdul Jalil Yang DiPertuan Sembahyang pernah diajak berunding dan dipujuk oleh Belanda dan akan diakui sebagai Daulat Yang DiPertuan Raja Pagaruyung dan akan diberikan elaun yang besar iaitu empat ribu sampai lima ribu Gulden sebulan dan akan dibangunkan istana yang megah di kota Padang ( tidak di Pagaruyung ) Semua itu ditolaknya dan terus memimpin perlawanan secara bergerila (gerakan bawah tanah) dengan pangkalannya di Buo kemudian pindah ke Sumpur Kudus, pindah ke Ampalu, pindah lagi ke Pangkalan Koto Baru, pindah ke Tanjung Gadang, kemudian pindah ke Muara Lembu Singigi dan akhirnya mangkat di Muara Lembu Singigi pada tahun 1899.

Sultan Abdul Jalil Yang DiPertuan Sembahyang digantikan oleh anak perempuannya dari isterinya Puti Reno Sori Yang DiPertuan Gadih Puti Reno Aluih. Anak tersebut bernama Yang DiPertuan Gadih Puti Reno Sumpu.

Yang DiPertuan Gadih Puti Reno Sumpu inilah yang oleh pemerintah Hindia Belanda dijemput dari Muara Lembu Singigi dan didudukkan kembali di Pagaruyung sebagai Daulat Yang DiPertuan dibidang adat saja dan dibuatkan istana baru di tapak Istana Silinduang Bulan yang dibakar Paderi pada tahun 1808. Tidak mempunyai kekuasaan dan kedaulatan dalam pemerintahan.

Keturunan Yang DiPertuan Gadih Puti Reno Sumpu inilah sekarang merupakan pewaris-pewaris Daulat Yang DiPertuan Raja Alam Pagaruyung. ( Sutan Muhammad Taufiq Thaib SH Tuanku Mudo Mahkota Alam dan Sutan Ahmad Riyadh ).

( Sumber dari YM Puti Reno Raudhah – Tuan Gadih Pagaruyung ).