Kaimana, kerajaan / Prov. Papua Barat – Kab. Kaimana

Kerajaan Kaimana terletak di Kab. Kaimana, prov. Papua Barat.

The kingdom of Kaimana is located in District Kaimana, prov. Papua Barat.
For english, click here

Klik foto untuk besar !

Kaimana, Papua Barat

Provinsi Papua Barat


* Foto situs kuno di Papua: link
* Foto Papua: link


Tentang Raja

Raja sekarang (2009): Rat Umis Abdul Hakim Achmad Aituarauw dari Kaimana.


Sejarah kerajaan Kaimana

Umar Sabuku, Mangkubumi Kaimana, mengungkapkan, Kerajaan Sran Eman Muun diperkirakan berdiri sekitar awal abad ke-12. Sejak berdiri, kerajaan ini sudah tiga kali berpindah pusat pemerintahan dari Weri/Tunas Gain di wilayah Kabupaten Fak-Fak, kemudian berpindah ke Borombouw di Pulau Adi perairan laut Arafuru wilayah Kabupaten Kaimana. Pada periode tahun 1498 hingga 1808, terjadi Perang Hongi dan perpecahan dalam keluarga kerajaan sehingga Nduvin, Raja Sran Kaimana IV pada tahun 1808, kemudian memindahkan ibu kota ke daerah yang sekarang menjadi Kampung Sran, Kaimana.
“Kerajaan Sran Eman Muun inilah yang kemudian terpecah menjadi sejumlah kerajaan kecil di Kaimana hingga Fak-Fak, misalnya, melalui perkawinan keluarga kerajaan seperti pada Kerajaan Namatota di Pulau Namatota Kaimana,” katanya.
Menurut Umar Sabuku, yang juga imam Masjid Nurul Falah, Kampung Bumi Surmai (Bumsur), Distrik Kaimana, masuknya Islam pertama kali dibawa oleh Imam Dzikir di Borombouw pada tahun 1405.
Pada tahun 1898, perkembangan Islam semakin membesar ketika Naro’E, menggantikan Nduvin, ayahnya menjadi Raja Sran Kaimana V. Pada saat itu, Naro’E menikah dengan anak kepala suku di Kaimana.Islam di Kaimana sudah ada sejak abad XVI-XVII, efek samping dari kegiatan perdagangan, khususnya rempah-rempah di daerah ini. Meski Islam sudah ada sejak abad XVI, menurut Muridan, tidak ada perkembangan berarti hingga akhir parus pertama abad XX. Kerajaan yang ada di Kaimana dan Fak-Fak bersifat longgar dan rajanya mendapat legitimasi dari kerajaan yang lebih besar di daerah tersebut, yakni Kesultanan Tidore. “Pada dasarnya yang disebut raja itu adalah makelar atau perantara sekaligus pedagang (penjual dan pengumpul). Mereka mendapat gelar raja dari Kesultanan Tidore, namun dengan imbal upeti,” ungkap Muridan.
– Sumber: https://regional.kompas.com/read/2013/08/07/1703048/Menyusuri.Jejak.Penyebaran.Islam.di.Papua.
.

Daftar raja Kaimana

Penguasa / Rulers (title Rat, from c.1898 Raja)

* …. – ….:  Umis I Imaga
* …. – ….:  Umis II Basir Onin
* …. – ….:  Umis III Woran
* 18..    – 1898: Umis IV Nduvin
* 1898 – 1923:  Umis V Naro’E
* 1923 – 1966:  Umis VI Achmad Aituarauw
* 1966 – 1980:  Umis VII Muh Achmad Rais Aituarauw (+1980)
* 1980 – …:       Umis VIII Abdul Hakim Achmad Aituarauw

– Sumber: http://www.worldstatesmen.org/Indonesia_princely_states2.html
– Penjelasan raja Kaimana: http://aituarauw-kaimana.blogspot.co.id/2009/03/pasang-surut-para-raja-kaimana.html


Kerajaan kerajaan di prov. Papua Barat

1) Semenanjung Bomberai

Kerajaan Aiduma
Kerajaan Kowiai/kerajaan Namatota

2) Semenanjung Onin

Kerajaan Fatagar (marga Uswanas)
Kerajaan Rumbati (marga Bauw)
Kerajaan Atiati (marga Kerewaindżai)
Kerajaan Patipi
Kerajaan Sekar (marga Rumgesan)
Kerajaan Wertuar (marga Heremba)
Kerajaan Arguni

3) Raja Empat

Kerajaan Waigeo
Kerajaan Misool/Lilinta (marga Dekamboe)
Kerajaan Salawati (marga Arfan)
Kerajaan Sailolof/Waigama (marga Tafalas)
Kerajaan Waigama

4) Papua Barat, kab. Kaimana

Kerajaan Kaimana


Sejarah kerajaan-kerajaan di Papua

Menurut Kakawin Nagarakretagama yang ditulis antara bulan September-Oktober tahun 1365, daerah Wwanin/Onin (Kabupaten Fakfak) merupakan daerah pengaruh mandala Kerajaan Majapahit, kawasan ini mungkin bagian dari koloni kerajaan Hindu di Kepulauan Maluku yang diakui ditaklukan Majapahit.

Dalam bukunya “Neiuw Guinea”, WC. Klein juga menjelaskan fakta awal mula pengaruh kerajaan Bacan di tanah Papua. Di sana dia menulis: pada tahun 1569 pemimpin-pemimpin Papua mengunjungi kerajaan Bacan di mana dari kunjungan terebut terbentuklah kerajaan-kerajaan). Menurut sejarah lisan orang Biak, dulu ada hubungan dan pernikahan antara para kepala suku mereka dan para sultan Tidore. Suku Biak merupakan suku Melanesia terbanyak yang menyebar di pantai utara Papua, karena itu bahasa Biak juga terbanyak digunakan dan dianggap sebagai bahasa persatuan Papua. Akibat hubungan daerah-daerah pesisir Papua dengan Sultan-Sultan Maluku maka terdapat beberapa kerajaan lokal (pertuanan) di pulau ini, yang menunjukkan masuknya sistem feodalisme yang merupakan bukan budaya asli etnik Papua.

Di Kepulauan Raja Ampat yang terletak di lepas pantai pulau Papua terdapat empat kerajaan tradisional yang termasuk wilayah mandala kesultanan Bacan dan kesultanan Ternate, masing-masing adalah kerajaan Waigeo, dengan pusat kekuasaannya di Wewayai, pulau Waigeo; kerajaan Salawati, dengan pusat kekuasaan di Samate, pulau Salawati Utara; kerajaan Sailolof dengan pusat kekuasaan di Sailolof, pulau Salawati Selatan, dan kerajaan Misol, dengan pusat kekuasaan di Lilinta, pulau Misol.

Tahun 1660, VOC memang sempat menandatangani perjanjian dengan sultan Tidore di mana Tidore mengakui protektorat Belanda atas penduduk Irian barat. Perjanjian ini jelas meliputi penduduk kepulauan antara Maluku dan Irian. Yang jelas juga, Tidore sebenarnya tidak pernah menguasai Irian. Jadi protektorat Belanda hanya merupakan fiksi hukum.

Tidore menganggap dirinya atasan Biak. Pada masa itu, pedagang Melayu mulai mengunjungi pulau Irian. Justru pandangan Tidore ini yang menjadi alasan Belanda menganggap bagian barat pulau ini adalah bagian dari Hindia Belanda.

Sejak abad ke-16, selain di Kepulauan Raja Ampat yang termasuk wilayah kekuasaan Sultan Bacan dan Sultan Ternate, kawasan lain di Papua yaitu daerah pesisir Papua dari pulau Biak (serta daerah sebaran orang Biak) sampai Mimika merupakan bagian dari wilayah mandala Kesultanan Tidore, sebuah kerajaan besar yang berdekatan dengan wilayah Papua. Tidore menganut adat Uli-Siwa (Persekutuan Sembilan), sehingga provinsi-provinsi Tidore seperti Biak, Fakfak dan sebagainya juga dibagi dalam sembilan distrik (pertuanan).

Tahun 1826 Pieter Merkus, gubernur Belanda untuk Maluku, mendengar kabar angin bahwa Inggris mulai masuk pantai Irian di sebelah timur Kepulauan Aru. Dia mengutuskan rombongan untuk menjajagi pantai tersebut sampai Pulau Dolak. Dua tahun kemudian, Belanda membangun Fort Du Bus, yang sekarang menjadi kota Lobo, dengan tujuan utama menghadang kekuatan Eropa lain mendarat di Irian barat. Fort Du Bus ditinggalkan tahun 1836.

Tahun 1872, Tidore mengakui kekuasaan Kerajaan Belanda atasnya.

Belanda baru kembali ke Irian tahun 1898. Irian dibagi antara Belanda, Jerman (bagian utara Irian timur) dan Inggris (bagian selatan Irian timur). Garis busur 141 diakui sebagai batas timur Irian barat. Pada 1898 – 1949, Papua bagian barat dikenal sebagai Nugini Belanda.


Peta-peta kuno Papua

Untuk peta-peta kuno Papua tahun, 1493, 1600, 1699, 1700-an, 1740, 1857 1857, klik di sini

Peta tahun 1493


Sumber

Sejarah kerajaan Kaimana: http://brainly.co.id/tugas/161673
– Sejarah kerajaan Kaimana:  http://kerajaan-indonesia.blogspot.co.id/2009/05/rat-umis-abdul-hakim-achmad-aituarauw.html
Daftar Raja Kaimana: http://www.worldstatesmen.org/Indonesia_princely_states2.html
————————–

Sejarah kerajaan2 Papua Barat: https://id.wikipedia.org/wiki/Papua_Barat_%28wilayah%29
– Kerajaan2 Islam di Papua: http://www.gurusejarah.com/2015/01/kerajaan-kerajaan-islam-di-papua.html
– Kerajaan2 di Semenanjung Onin: https://id.wikipedia.org/wiki/Semenanjung_Onin
– Sistem kerajaan2 tradisional di Papua: http://papuaweb.org/dlib/s123/mansoben/05.pdf
– Sejarah kerajaan2 di Papua Barat: http://marlinapuspita3.blogspot.co.id/2013/11/papua-barat-wilayah_22.html
– Kerajaan2 di Semenanjung Bomberai: https://id.wikipedia.org/wiki/Semenanjung_Bomberai
Kerajaan2 di kepulauan Raja empat: https://id.wikipedia.org/wiki/Kepulauan_Raja_Ampat
– Sejarah kepulauan Raja empat: http://www.marikoworld.com/travels/indonesia/raja-ampat/


Foto foto

Marriage in the raja family of Kaimana.A son of the raja of Kaimana marries;Raja Abdul Hakim Ach. Aituarauw. Arwan Heremba Andrea Borella . Kaimana is a principlaity in the kabupaten of Kaimana in W Papua. Sumber: Ruhullah Syahal Aituarauw

Marriage in the raja family of Kaimana.A son of the raja of Kaimana marries; Raja Abdul Hakim Ach. Aituarauw. Arwan Heremba. Kaimana is a principlaity in the kabupaten of Kaimana in W Papua. Sumber: Ruhullah Syahal Aituarauw. FB. 2015

Raja Rat Umis VIII Abdul Hakim Achmad

Raja Rat Umis VII Muhammad Achmad Aituarauw

Raja Rat Umis VI Achmad Aituarauw

Raja Umis Abdul Hakim Achmad Aituarauw of Kaimana

Raja Umis Abdul Hakim Achmad Aituarauw of Kaimana (2009)


 

Advertisements
Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s