Soreang, kerajaan / Prov. Sulawesi Selatan – wilayah Pare Pare

Kerajaan Soreang terletak di wilayah kota Pare Pare, prov. Sulawesi Selatan. Berdiri abad ke-14.

Lokasi kota Pare Pare


* Foto sultan dan raja yang masih ada di Sulawesi: link
* Foto sultan dan raja di Sulawesi dulu: link

* Foto kerajaan2 di wilayah Poso: link
* Foto suku Bugis: link
* Foto suku Toraja: link
* Foto situs kuno di Sulawesi: link


Sejarah kerajaan Soreang

Lontara Kerajaan Suppa menyebutkan, sekitar abad ke-14 seorang anak Raja Suppa meninggalkan Istana dan pergi ke selatan mendirikan wilayah tersendiri pada tepian pantai karena memiliki hobi memancing. Wilayah itu kemudian dikenal sebagai kerajaan Soreang, kemudian satu lagi kerajaan berdiri sekitar abad ke-15 yakni kerajaan Bacukiki.

Jauh sebelum datangnya pemerintah Hindia Belanda, di daerah Mallusetasi terdapat empat kerjaan kecil yang berdiri sendiri dan berkuasa sendiri, yaitu:

1) kerajaan Nepo, yang membawahi lagi kerajaan/akkarungeng yang lebih kecil seperti Manuba (onyi), Mareppang dan Palanro,
2) kerajaan Soreang yang daerahnya meliputi sebahagian Kota Parepare sekarang
3) kerajaan Bacukiki dan kerajaan Bojo yang diberi kelebihan yaitu: Napoade Ade’na, Napo bicara Bicaranna artinya dapat mengatur dirinya sendiri.

Empat kerajaan ini tergabung dalam satu ikatan yang disebut “LILI PASSIAJING” yang dikoordinir oleh Addatuang Sidenreng.

Sekitar tahun 1900 Belanda berhasil menduduki Bone, tahun 1905 menggempur Soppeng dan berhasil menduduki kerajaan itu namun menerima perlawanan sengit. Kemudian sampai ke daerah Mallusetasi.
Pada tahun 1906 terbentuklah Kerajaan Mallusetasi yang merupakan himpunan dari kerajaan Soreang, Bacukiki, Bojo dan Nepo dengan raja pertama yaitu Arung Nepo I Simatana.


Sumber

– Sejarah kerajaan Soreang: http://sangsejarawan.blogspot.com/2014/06/terbentuknya-kecamatan-mallusetasi.html


 

Blog at WordPress.com.

<span>%d</span> bloggers like this: