Luhak Agam, kawasan Alam Minangkabau / Prov. Sumatera Barat – kab. Agam

Luhak Agam, adalah daerah kabupaten Agam sekarang. Luhak ini berpusat di Bukitinggi.

Lokasi kabupaten Agam


* Foto sultan dan raja yang masih ada di Sumatera: link
* Foto sultan dan raja di Sumatera dulu: link

* Foto raja-raja di Simalungun dulu: link
* Foto raja-raja kerajaan kecil di Aceh dulu: link

* Foto perang Aceh – Belanda, 1873-1904: link
* Foto situs kuno di Sumatera: link


Sejarah Luhak Agam

Umum

Kawasan inti, Darek, yang diyakini sebagai daerah asal Suku Minang terdiri dari tiga Luhak:
– Luhak Tanah Datar, adalah daerah kabupaten Tanah Datar sekarang, sebagian Sawahlunto, Sijunjuang, dan Solok, berpusat di Batusangkar,
Luhak Agam, terdiri atas Ampek Angkek, Lawang Nan Tigo Balai, dan nagari Sakaliliang Danau Maninjau, berpusat di Bukitinggi,
– Luhak Lima Puluh Kota, berpusat di Payakumbuh.

Luak Agam merupakan salah satu kawasan konfederasi dari beberapa nagari dalam budaya Alam Minangkabau. Bersama dengan Luak Tanah Datar dan Luak Limo Puluah dikenal dengan nama Luak Nan Tigo.
Kawasan Luak Agam ini pada masa pemerintahan Hindia Belanda dijadikan Onderafdeeling Oud Agam.

Menurut Tambo, awal mula didirikannya Luak Agam ialah perpindahan penduduk dari nagari Pariangan yang berlangsung selama empat periode. Periode pertama, melahirkan empat buah nagari, yakni Biaro, Balai Gurah, Lambah dan Panampuang. Kemudian di periode kedua, melahirkan tiga buah nagari, yakni Canduang Koto Laweh, Kurai dan Banuhampu. Periode ketiga, melahirkan 4 buah nagari, yakni Sianok, Koto Gadang, Guguak dan Guguak Tabek Sarojo. Dan di periode keempat, melahirkan lima buah nagari, yakni Sariak, Sungai Puar, Batagak dan Batu Palano.
Kemudian lahir pula nagari-nagari lainnya seperti Kapau, Gadut, Salo, Koto Baru, Magek, Tilatang Kamang, Tabek Panjang, Pincuran Puti, Koto Tinggi, Simarasok dan Padang Tarok.

Sejarah Luhak Agam

Luhak Agam disebut juga luhak nan tangah karena setelah berdirinya Luhak Tanah datar, luhak Agam-lah yang berdiri. Ungkapan khas luhak ini “buminyo angek, aianyo karuah, ikannyo lia”. Ini menggambarkan masyarakatnya yang berwatak keras, masyarakatnya heterogen, persaingan hidup tajam.

Di gunung Merapi terdapat pula sumur (luhak) yang ditumbuhi rumput mensiang (agam). Mereka yang biasa minum di sumur itu pindah ke suatu tempat. Tempat pindahnya itu kemudian dinamakan sesuai nama sumur tempat mereka biasa minum, yakni Luhak Agam.

Setelah rombongan ke Tanah Datar berangkat dari Pariangan Padang Panjang, berangkat pulalah rombongan kedua menuju utara. Di tempat tujuannya itu mereka menemukan daerah yang dipenuhi oleh tumbuhan mensiang (agam). Akhirnya tempat itu dinamakan Lubuak Agam yang kemudian berubah menjadi Luhak Agam.

Nagari-nagari yang termasuk Luhak Agam:

– Ampek-Ampek Angkek

Agam Biaro Balai Gurah jo Lambah Panampuang, Canduang Koto Laweh jo Lasi Bukik Batabuah, Parik Putuih jo Tanjuang Alam, Pasia jo Ampang Gadang, Kurai Banuhampu jo Sianok Koto Gadang, Sariak jo sungai Pua, Batagak Batu Palano, Balingka Koto Pambatan jo Guguak Tabek, Sirajo, Kamang Hilia jo Kamang Mudiak, Tilatang jo Parik Rantang, Kapau jo Magek, Salo jo Koto Baru, Sungai Janiah jo Tabek Panjang, Ujuang Guguak jo Padang Tarok, Sungai Angek jo Sungai Cubadak, Koto Tinggi jo Kubang Pipik, Koto Gadang Pincuran Puti.

– Lawang Nan Tigo Balai

– Matua Palembayan, Malalak, Sungai Landie.

– Nagari Sakaliliang Danau Maninjau

– Maninjau jo Sungai Batang, Sigiran jo Tanjuang Sani, Bayua jo Koto Kaciak, Koto Gadang Koto Malintang, Paninjauan jo Batu Kambiang, Lubuak Basuang jo Manggopoh.


Sumber

https://id.wikipedia.org/wiki/Luak_Agam

https://ibtimes.id/budaya-melayu-4-darek-dan-rantau-dalam-alam-minangkabau/

https://id.wikipedia.org/wiki/Luhak
http://adat-budaya-minang.blogspot.com/2008/01/3-pembagian-alam-minangkabau.html
https://www.facebook.com/notes/minang-kabau-beutiful/wilayah-minang-kabau/487549627710/
https://pesona-minangkabau.blogspot.com/2017/05/daerah-darek-dan-daerah-rantau-di.html


 

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: