Sejarah lengkap kerajaan Noemuti

Sejarah Noemuti di ambil dari: https://www.facebook.com/465189110190153/posts/sejarah-noemutinoemuti-adalah-sebuah-kota-di-timor-barat-sebelumnya-merupakan-wi/623984244310638/


Noemuti adalah sebuah kota di Timor Barat, sebelumnya merupakan wilayah dari Liurai kecil.
Awalnya Noimuti bukanlah sebuah kerajaan independen. Salah satu bagian milik salah satu dari Amanubang, setengah lainnya untuk Miomafo. Noimuti disumbangkan kepada Gereja Katolik Roma, yang mengambil alih pemerintahan. Orang-orang dari daerah tersebut menetap di wilayah tersebut. Akhirnya, Portugal mengambil alih pemerintahan.
1752: Belanda menyerang, di bawah pimpinan Hans Albrecht von Plüskow, komandan Kupang, Kekaisaran Topasse Noimuti. Plüskow mengambil 400 tahanan dan menangkap 14 senjata. Noimuti awalnya tetap enklave Timor Portugis di Belanda, yang dihubungkan oleh koridor dengan Oecusse Portugis dan sebagainya laut. Kemudian, koridor diblokir oleh penguasa Belanda dan pribumi.
Pada akhir abad ke-18 pangeran atau Richardus Richardus Sonbai melarikan diri Noimuti. Dia adalah anak dari liurai Neno Sonbai (Dom Pedro de Sonba’i) dan saudara angkat Liurai. Keluarga milik etnis dari Topasse, berasal dari warga Portugis dan mestizo dari pulau Flores dan Solor. Dia menetap di dan Liurai Noimuti.
Menurut beberapa sumber, juga merupakan simbol Liurai Oecussi, dan daerah lainnya mungkin di Timor Barat. Richardus menikah dengan seorang putri dari Oecusse. Dia meninggal pada tahun 1800. Don Matheus da Costa menjadi penguasa baru Noimuti. Saudaranya Dom Domingos III. Costa kemudian memerintah 1879-1896. Setelah pelepasan Dom Dom Domingos Domingos IV diikuti Liurai Dia adalah masa lalu, dengan kekuatan pemerintahan yang nyata. Penerus hanyalah penguasa budaya dan pemimpin agama dari orang-orang.
Reinado penguasa:
Leu Sonbai alias Alfonso Salema 1749-1752
Antonio da Costa, 1.757
Richardus Sonbai sampai 1800
Dom Domingos I. (?)
Dom Domingos II (?)
Don Matheus Costa I. untuk 1.879
Dom Domingos III. Pantai, 1879-1896
Dom Domingos da Costa IV 1896-1915
Fettor Koko Salem 1915 -?
Don Matheus V. 1940-1953
Dom Miguel 1953 -?
Dom Antonio?

Dalam Perjanjian Lisbon (1859), Belanda telah menerima kedaulatan Portugis atas Noimuti dan Oecussi-Ambeno. Ini ada di Timor Timur, yang Maucatar kantong Belanda. Pada tanggal 17 Agustus 1916, di Den Haag, menandatangani kontrak pada dasar putusan dari Mahkamah Internasional pada tahun 1913 (penghargaan), yang sebagian besar ditentukan perbatasan masih ada antara Timur dan Timor Barat. Para kantong Noimuti dan Maucatar yang dipertukarkan antara kekuatan-kekuatan kolonial. Dom Domingus IV pada tahun 1915 digantikan oleh wakil-Salem nya Fettor Koko sangat Domingus karena sisi Portugis. Noimuti Miomafos merupakan bagian dari 25 April 1917. The Fettor keluarga memegang posisi sampai 1940. 1940-1953 adalah Matheus V. Liurai Noimuti. Jepang menduduki Timor 1942-1945 (lihat Pertempuran Timor), dan kemudian datang Belanda. Namun pemerintah daerah telah kembali menguasai. 1.949 Timor Barat menjadi bagian dari Indonesia merdeka. Diikuti pada tahun 1953 Don Miguel, saudara V. Matheus. Kemudian, Don Antonio, putra Matius V. The Crown saat Pangeran Muda Francisco Costa.