Lareh Bodi Caniago, lareh / prov. Sumatera Barat – wilayah Minangkabau

Lareh Bodi Caniago adalah salah satu sistem adat Minangkabau yang bertumpu kepada musyawarah dan mufakat. Sistem adat ini dikembangkan oleh Datuk Perpatih Nan Sebatang, dan berlaku di hampir seluruh wilayah budaya Minangkabau, terutama di Luhak Lima Puluh Kota, Kabupaten Kerinci, Negeri Sembilan, dan sebagian Malaka.

Peta yang menunjukan wilayah penganut kebudayaan Minangkabau di pulau Sumatera.


Tentang Lareh Bodi Caniago

Lareh adalah suatu wilayah pemerintahan era tanam paksa Hindia Belanda setingkat kadipaten atau kabupaten sekarang ini yang dibentuk oleh pemerintah kolonial Hindia Belanda di Minangkabau atau Sumatra Barat sekarang.
Lareh biasa disebut juga kelarasan. Sebuah wilayah lareh dikepalai oleh Angku Lareh (Tuanku Laras) atau Kapalo Lareh (Kepala Laras).

Ada tiga Lareh dalam Minangkabau:

  1. Lareh Koto Piliang, menganut sistem budaya aristokrasi militeristik yang digagas oleh Datuk Ketumanggungan. Kelarasan ini banyak dipakai di Tanah Datar, sebagian daerah Solok dan daerah-daerah rantau Minangkabau.
  2. Lareh Bodi Caniago atau dikenal sebagai Adat Perpatih di Negeri Sembilan, Malaysia, menganut sistem budaya demokrasi sosialis digagas oleh Datuk Perpatih Nan Sebatang. Kelarasan ini banyak dipakai di Kabupaten Lima Puluh Kota, Riau dan Negeri Sembilan, Malaysia.
  3. Lareh Nan Panjang yang digagas oleh adik laki-laki dari kedua tokoh di atas yang bergelar Datuk Sakelap Dunia Nan Banago-nago, yang melarang pernikahan orang Minang dalam satu nagari. Kelarasan ini banyak dipakai oleh Agam dan Padang Panjang.

Suku Bodi

Gerelateerde afbeelding

Ciri ciri utama Lareh Bodi Caniago

  • Dalam pengambilan keputusan berdasarkan musyawarah mufakat. Kato surang dibuleti, kato basamo kato mufakat. Lah dapek rundiang nan saiyo, lah dapek kato nan sabuah. Pipiah nan indak basuduik, bulek nan indak basandiang. Takuruang makanan kunci, tapauik makanan lantak. Saukua mako manjadi, sasuai mangko takana. Putuih gayuang dek balabeh, putuih kato dek mufakat. (kata seorang dibulati, kata bersama kata mufakat. Sudah dapat berunding yang seiya, sudah dapat kata yang sebuah. Pipih tidak bersudut, bulat tidak bersanding. Terkurung makanan kunci, terpaut makanan lantak. Seukur maka terjadi, sesuai maka dipasangkan. Putus gayung karena belebas, putus kata karena mufakat).
  • Kedudukan semua penghulu memiliki derajat yang sama. Duduak sahamparan, tagak sapamatang (duduk sehamparan, tegak sepematang)
  • Corak Rumah Gadang yang berlantai datar.
  • Gelar pusaka (penghulu) bisa digantikan, meskipun penyandang gelar masih hidup.

Lima (5) perbedaan Lareh Koto Piliang dan Lareh Bodi Caniago

Untuk 5 perbedaan, klik di sini


Suku suku dalam Lareh Bodi Caniago

  • Suku Bodi
  • Suku Caniago
  • Suku Sumagek
  • Suku Mandaliko
  • Suku Panyalai

Sumber

– Tentang Lareh Bodi Caniago: https://id.wikipedia.org/wiki/Lareh_Bodi_Caniago

– Asal usul Lareh Koto Piliang dan Lareh Bodi Caniago: http://www.anakminang.com/2015/09/asal-usul-lareh-koto-piliang-dan-bodi.html
– Tentang Lareh Koto Piliang dan Lareh Bodi Caniago: https://wahyusuriyani.blogspot.com/2013/04/sistem-kelarasan-minangkabau.html