Silsilah Dinasti Dhalem Pacung Carangsari, 989-2000

—————————————————————————————————————-
SILSILAH DINASTI DHALEM PACUNG CARANGSARI. LELUHUR DARI PENGUASA PURI AGUNG CARANGSARI / KEPANGERANAN CARANGSARI / CARANGSARI PRINCEDOM. (989 Masehi sampai 2000 Masehi).

Sumber: Puri Agung Carangsari

Silsilah Dhalem Pacung Carangsari itu adalah silsilah Keluarga Besar Puri Agung Carangsari Bali. Termasuk di dalamnya memuat silsilah Puri secara keseluruhan seperti Puri Saren Ageng, Puri Saren Kangin, Puri Saren Kauh, Puri Saren Lebah, Puri Oka, Puri Anom Carangsari, dan sebagainya, yang tergabung di dalam Puri Agung Carangsari.

Puri Agung Carangsari itu terdiri dari 4 ke-Saren-an (Istana tua), yaitu:
1. Puri Saren Ageng / Puri Gede / Puri Ageng.
2. Puri Saren Kauh / Puri Saren Kaja Kangin.
3. Puri Saren Tegeh Kangin / Puri Saren Kangin.
4. Puri Saren Lebah.
Tiap-tiap Puri ini memiliki Penglingsir / Pemimpin Puri tersendiri.
————————
1) Radja Dharmodayana Warmadewa (Raja Bali, th.989 Masehi sampai th.1002 Masehi) dengan istri Ratu Gunapriyadharmapatni Jayawisnuwardhani, berputra : Airlangga, Marakatapangkajastama dan Anak Wungcu

2) Airlangga dinobatkan menjadi Raja Kerajaan Medang Kemulan (Wangsa Isyana – Mataram Hindu), bergelar: Sri Maharaja Rakai Halu Sri Dharmawangsa Airlangga Anantawikramottunggadewa.
Setelah menjadi pendeta, bergelar: Resi Aji Paduka Mpungku Sang Pinaka Catraning Bhuwana (1009M-1042M), berputra Shri Samarawijaya (Pendiri Kerajaan Panjalu, beribukota di Dahanapura, kemudian ibukota pindah ke Kadiri) dan Shri Mapanji Garasakan (Pendiri Kerajaan Janggala, beribukota di Kahuripan) th.1042M-1052M.
Shri Mapanji Garasakan (Raja I – Janggala), berputra: Shri Mapanji Alanjung (1052M-1059M).
Shri Mapanji Alanjung (Raja II – Janggala), berputra: Shri Maharaja Samarotsaka (1059M) sebagai Raja III – Janggala.

3) Raja Shri Samarawijaya (Raja I – Panjalu), bergelar: Shri Jayawarsa Digjaya Shastraprabhu th.1042M (prasasti Pamwatan).

4) Raja Shri Jayawarsa, (Raja II – Panjalu) th.1104M (prasasti Sirah Keting).

5) Raja Shri Bameswara / Kameswara (Raja III – Panjalu), th.1115M – 1130M, bergelar: Shri Maharaja Rake Sirikan Shri Kameswara Sakalabhuwanatushtikarana Satwwaniwaryyawiryya Parakrama Digjayottunggadewa. Beliau memindahkan ibukota kerajaan Panjalu, dari Dahanapura / Daha, ke Kadiri / Kediri. Beliau mempersunting Ratu dari Kerajaan Janggala di Kahuripan yang bernama Ratu Shri Kirana.

6) Raja Jayabhaya (Raja IV – Panjalu ), bergelar: Sri Maharaja Sang Mapanji Jayabhaya Sri Warmeswara Madhusudana Awataranindita Suhtrisingha Parakrama Uttunggadewa (1135M-1159M). Berdasarkan prasasti Ngantag dan Talan.

7) Raja Shri Sarwaweswara (Raja VI – Panjalu),th.1159M – 1171M (prasasti Padelega 1159 M dan Kakyunan 1161M).

8) Raja Shri Aryeswara, prasasti Angin 1171M.

9) Raja Shri Gandra (prasasti Jaring 1181 M), bergelar: Shri Maharaja Shri Kroncarryadipa Handabhuwanapalaka Parakramanindita Digjayotunggadewanama Shri Gandra.

10) Raja Kameswara (prasasti Ceker 1182M).
berputra SHRI ARYYA DHARMA, Shri Aryya Kahuripan dan Shri Dandang Gendis (Srengga Kertajaya).
Shri Dandang Gendis / Shri Srengga Kertajaya (Raja Terakhir Panjalu di Kadiri) th.1190M – 1222M , dikalahkan oleh Ken Arok (Akuwu Tumapel). Ken Arok mendirikan Kerajaan Singosari, dan Kerajaan Panjalu di Kadiri statusnya diturunkan menjadi Kadipaten Panjalu atau Kadiri.
Pangeran Jayasabha (putra dari Raja Shri Srengga Kertajaya), diangkat sebagai Adipati Kadiri I oleh Ken Arok (Prabu – Raja Singosari I) th.1222M – 1258M.
Pangeran Adipati Sastrajaya (putra dari Pangeran Adipati Jayasabha), diangkat sebagai Adipati Kadiri II, th.1258M – 1271M.
Shri Hadji Jayakatwang (putra dari Pangeran Adipati Sastrajaya), menjadi Raja Kerajaan Gelang – Gelang (Gegelang). Berhasil mengalahkan kerajaan Singosari dan memulihkan kembali kerajaan leluhurnya yaitu Kerajaan Panjalu di Kadiri, th.1271M – 1292M.
Raden Wijaya (menantu Raja Kartanegara / menantu dari Raja Singosari terakhir), bersama tentara Mongol (pasukan Raja Kubhilai Khan), berhasil menguasai Kerajaan Panjalu di Kadiri, dan membangun kerajaan baru di hutan Tarik (hutan pemberian Shri Hadji Jayakatwang), bernama kerajaan Majapahit. Dan Kerajaan Panjalu di Kadiri menjadi negara bawahan Majapahit.
Pangeran Ardharaja (putra Shri Hadji Jayakatwang), diangkat sebagai Bhre Panjalu / Kadiri I oleh Raden Wijaya (Raja Majapahit I) th.1295M.

11) Shri Aryya Dharma, berputra Shri Aryya Shen Tong.

12) Shri Aryya Shen Tong, berputra Shri Aryya Pacung (I Gusti Ngurah Pacung).

13) I Gusti Ngurah Pacung, berputra I Gusti Ngurah Pacung Gede I, I Gusti Ngurah Made Pacung dan I Gusti Ngurah Nyoman Pacung.

14.=) I Gusti Ngurah Pacung Gede I (Raja I – Kerajaan Perean), pendiri Puri Kekeran Marga, pendiri Puri Perean dan pendiri subak Pacung Br.Sayan Mengwi, berputra I Gusti Ngurah Gede Raka Pacung.

15) I Gusti Ngurah Gede Raka Pacung (Raja II – Kerajaan Perean), berputra I Gusti Ngurah Putu Pacung.

16) I Gusti Ngurah Putu Pacung (Raja III – Kerajaan Perean), berputra I Gusti Ngurah Pacung Gede II dan I Gusti Ngurah Rai I.

17) I Gusti Ngurah Pacung Gede II (Raja IV – Kerajaan Perean), berputra I Gusti Ngurah Pacung Sakti, I Gusti Ngurah Buleleng, I Gusti Ngurah Babahan dan I Gusti Ngurah Made Bayan.

18) I Gusti Ngurah Pacung Shakti (Raja V – Kerajaan Perean / Raja Terakhir Kerajaan Perean), berputra I Gusti Ngurah Pacung Gede III, I Gusti Ngurah Rai II, I Gusti Ngurah Gede Abiantubuh, I Gusti Ngurah Nengah Abiantubuh, I Gusti Ayu Luh Abiantubuh dan I Gusti Ngurah Tahunan.

19) I Gusti Ngurah Pacung Gede III (Raja I – Kerajaan Pacung Payangan), pendiri Puri Payangan, berputra I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka IV, I Gusti Ngurah Rai III (Pendiri Puri Petang) dan I Gusti Ngurah Taro (Pendiri Jero Buangga).

20) I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka IV (Raja II / Raja Terakhir – Kerajaan Pacung Payangan dan Raja I – Kerajaan Carangsari / Pendiri Puri Carangsari), berputra: I Gusti Ngurah Tabhuwana (Pendiri Puri Gede / Puri Saren Ageng Carangsari), I Gusti Ngurah Abian I (Pendiri Puri Oka Carangsari), I Gusti Ngurah Bebalang, I Gusti Ngurah Rai IV (Pendiri Jero Pangsan) dan I Gusti Ngurah Duma.
I Gusti Ngurah Abian I (Penyeneng I – Puri Oka Carangsari), berputra I Gusti Ngurah Putu Abian II dan I Gusti Ngurah Made Agung (Menikah Nyentana dengan putri dari I Gusti Ngurah Kelusa asal Jero Sekarmukti).
I Gusti Ngurah Putu Abian II (Penyeneng II – Puri Oka Carangsari), berputra: I Gusti Ngurah Abian III dan I Gusti Ngurah Rai Abian (Menikah Nyentana dengan putri dari I Gusti Ngurah K.Dengke asal Jero Kawan Carangsari. Beberapa keturunan beliau ada yang menempati Puri Kerta, yang sudah ditinggalkan oleh I Gusti Ngurah Rai III ke Puri Petang).
I Gusti Ngurah Abian III (Penyeneng III – Puri Oka Carangsari), berputra: I Gusti Ngurah Anom I dan I Gusti Ngurah Made (Maselong / dihukum ditenggelamkan di lautan Kusamba, dikenal sebagai Ida Bhatara dewata ring Kusamba).

21) I Gusti Ngurah Tabhuwana (Penyeneng Puri Gede I – Carangsari), berputra I Gusti Ngurah Rai V dan I Gusti Ngurah Agung (wafat di laut Munggu pada peristiwa perang Mengwi – Carangsari dan distanakan di Pura Auman Plaga).

22) I Gusti Ngurah Rai V (Penyeneng Puri Gede II – Carangsari), berputra I Gusti Ngurah Gede V, I Gusti Ngurah Putu Rai VI dan Anak Agung Ayu Rai.

23) I Gusti Ngurah Gede V (Penyeneng Puri Gede III – Carangsari), berputra: I Gusti Ngurah Gede Putu VI, I Gusti Ngurah Rai VII dan Anak Agung Ayu Datu.

24) I Gusti Ngurah Gede Putu VI (Penyeneng Puri Gede IV – Carangsari). Beliau mengganti nama Puri Kawan menjadi Puri Oka Carangsari & Jero Dauh menjadi Jero Kawan Carangsari.
I Gusti Ngurah Gede Putu VI, berputra: I Gusti Ngurah Gede VII, Anak Agung Ayu Oka dan I Gusti Ngurah Nyoman (Pendiri Puri Saren Kangin Carangsari).
I Gusti Ngurah Nyoman (Pendiri Puri Saren Kangin Carangsari), kemudian berputra: I Gusti Ngurah Raka Gentuh dan I Gusti Ngurah Oka (yang sama-sama menempati Puri Saren Kangin Carangsari), Anak Agung Ayu Nyoman Rai dan I Gusti Ngurah Made Gentoh (Pendiri Puri Saren Lebah Carangsari).

25) I Gusti Ngurah Gede VII (Penyeneng Puri Gede V – Carangsari), bergelar Ida Anak Agung Ngurah Gede Lingsir. Setelah beliau mangkat, beliau bergelar: Ida Tjokoratu Bhatara Lingsir. Beliau berputra:
Anak Agung Ngurah Genjor (Puri Gede Carangsari),
Anak Agung Ngurah Raka Gereh (Puri Saren Kaja Kangin Carangsari),
Anak Agung Ngurah Putu Ubud (Puri Oka Carangsari),
Anak Agung Ayu Rai (Menikah ke Puri Saren Agung Ubud),
Anak Agung Ayu Anom (Menikah ke Puri Saren Lebah Carangsari),
Anak Agung Ayu Pongpong (Menikah ke Jero Kawan Carangsari) dan
Anak Agung Ngurah Ketut Pacung (Dewata Manca).
Anak Agung Ngurah Ketut Pacung (Dewata Manca), kemudian berputra: Anak Agung Ngurah Raka Pemecutan, Brigjen TNI Anumerta I Gusti Ngurah Rai (Pahlawan Nasional dan Pendiri Puri Ngurah Rai Carangsari) dan Anak Agung Ngurah Anom Pacung (Mantan Bupati I – Daerah Swatantra Badung, th.1960 dan Pendiri Puri Anom Carangsari).

26) Anak Agung Ngurah Genjor (Penyeneng Puri Gede VI – Carangsari), berputra Anak Agung Ngurah Anom Suparsa dan Anak Agung Ngurah Gede Oka.

27) Anak Agung Ngurah Anom Suparsa (Penyeneng Puri Gede VII – Carangsari, sampai th.1984), berputra: Anak Agung Ngurah Sudika, Anak Agung Ngurah Ardika, Anak Agung Ngurah Suardika dan Anak Agung Ngurah Mardika.

28) Anak Agung Ngurah Gede Oka (Penyeneng Puri Gede VIII – Carangsari, dari th.1984 sampai th.2002), berputra: Anak Agung Ngurah Wirawan dan Anak Agung Ngurah Ariawan.

KESIMPULAN
*. Puri Gede Carangsari, dikenal juga sebagai Puri Saren Ageng, atau Puri Saren atau Puri Ageng Carangsari.
*. Puri Saren Kangin Carangsari, didirikan oleh I Gusti Ngurah Nyoman. Beliau adalah anak ke-3 dari I Gusti Ngurah Gede Putu VI (Penyeneng Puri Gede IV – Carangsari).
*. Puri Saren Lebah Carangsari, didirikan oleh I Gusti Ngurah Made Gentoh. Beliau adalah putra ke-2 dari I Gusti Ngurah Nyoman (Sedangkan putra pertama beliau yang bernama I Gusti Ngurah Raka Gentuh sebagai penerus Puri Saren Kangin Carangsari).
*. Puri Saren Kaja Kangin / Puri Saren Kauh Carangsari, didirikan oleh I Gusti Ngurah Raka Gereh. Beliau adalah salah seorang putra dari I Gusti Ngurah Gede VII / Bhatara Lingsir (Penyeneng Puri Gede V – Carangsari).
*. Puri Oka Carangsari, didirikan oleh I Gusti Ngurah Abian I. Beliau adalah putra kedua dari I Gusti Ngurah Gede Oka IV (Raja II / terakhir – Kerajaan Pacung Payangan dan Raja I – Carangsari / Pendiri Puri Agung Carangsari, sebelum berkembang menjadi Puri Saren Ageng, Puri Saren Kangin, dll).
*. Puri Kaleran / Puri Baleran Carangsari, didirikan oleh I Gusti Ngurah Ketut Pacung (Bhatara Dewata Manca). Beliau adalah anak ke-4 dari I Gusti Ngurah Gede VII / Bhatara Lingsir (Penyeneng Puri Gede V – Carangsari). Kemudian berkembang menjadi Puri Ngurah Rai Carangsari (keluarga pahlawan I Gusti Ngurah Rai) dan Puri Anom Carangsari (keluarga Bupati Swatantra Badung I : Alm. I Gusti Ngurah Anom Pacung).
*. Puri Agung Petang, didirikan oleh I Gusti Ngurah Rai III. Beliau adalah putra ke-2 dari I Gusti Ngurah Pacung Gede III (Raja I – Kerajaan Pacung Payangan). Sedangkan putra pertama beliau yang bernama I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka IV diangkat sebagai Raja II – Kerajaan Pacung Payangan dan sebagai pendiri Puri Agung Carangsari.
*. Jero Buangga, didirikan oleh I Gusti Ngurah Taro. Beliau adalah putra ke-3 dari I Gusti Ngurah Pacung Gede III (Raja I – Kerajaan Pacung Payangan).
*. Jero Pangsan, didirikan oleh I Gusti Ngurah Rai IV. Beliau adalah putra ke-4 dari I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka IV (Raja II – Payangan / Raja I – Carangsari / Pendiri Puri Agung Carangsari).
*. Puri Kerta, didirikan oleh I Gusti Ngurah Rai III tapi kemudian beliau meninggalkan Puri Kerta dalam keadaan kosong dan mendirikan puri baru di petang dengan nama Puri Agung Petang. Puri Kerta kemudian ditempati oleh keluarga Jero Kawan Carangsari, kerabat I Gusti Ngurah K. Dengke.
*. Puri Gede Carangsari (Puri Saren Ageng / Puri Saren / Puri Ageng), didirikan oleh I Gusti Ngurah Tabhuwana (Penyeneng Puri Gede I – Carangsari). Beliau adalah putra pertama dari I Gusti Ngurah Pacung Gede Oka IV (Raja II – Payangan / Raja I – Carangsari, yang mendirikan Puri Agung Carangsari).

NB:
a. Penggunaan angka romawi di belakang nama, semata – mata hanya untuk memudahkan membedakan beberapa individu yang memiliki nama yang sama. Sehingga tidak menimbulkan kerancuan.
b. Antara babad mungkin sangat berbeda, terutama menyangkut nama tokoh & peristiwa. Untuk itu kami juga membandingkannya dengan beberapa prasasti peninggalan bersejarah, sehingga didapat hasil yang mendekati kebenaran. Meskipun tidak menjamin 100%.
c. Penyeneng bisa diartikan sebagai Penglingsir, Angga atau Pemimpin di Puri (Istana / Keraton).
————————————————————————————————————————

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: